Ferrari harus mempertimbangkan untuk memecat kepala strategi asal Spanyol, menurut mantan bos tim Maranello Cesare Fiorio.

Sementara mengakui keandalan dan kesalahan strategi yang telah menempatkan Charles Leclerc 80 poin di belakang Max Verstappen dari Red Bull, bos saat ini Mattia Binotto menegaskan tim saat ini tidak memerlukan perubahan drastis.

Fiorio, yang pernah menjadi bos Ferrari di awal 90-an, tidak setuju.

“Saya tentu mengharapkan intervensi oleh John Elkann setelah kejadian di Budapest,” katanya kepada majalah Italia Autosprint, mengacu pada ketua eksekutif Ferrari.

“Sayangnya, kesalahannya banyak sekali,” tambah pria berusia 83 tahun itu.

“Mobil 2022 sangat kompetitif dan Anda dapat melihat bahwa tim telah membuat kemajuan dibandingkan dengan dua tahun terakhir. Penghargaan untuk itu harus diberikan kepada Binotto, yang selalu sangat terampil di sisi teknis dan memimpin para insinyur untuk membangun mesin pemenang.”

(Photo by Joe Portlock – Formula 1/Formula 1 via Getty Images)

Autosprint mengklaim kontrak Binotto saat ini hanya berjalan hingga akhir musim saat ini.

“Mattia awalnya seorang desainer dan dia tahu bagaimana melakukan pekerjaan itu dengan sangat baik, seperti yang ditunjukkan dengan F1-75,” kata Fiorio. “Dia hanya membutuhkan orang-orang yang lebih cocok dengan budaya.

“Binotto harus tetap di tempatnya, tetapi tidak dengan Rueda,” tambahnya, merujuk pada kepala strategi tim Ferrari, Inaki Rueda.

“Dia tidak pernah secara positif mempengaruhi tim yang berbeda tempat dia bekerja,” tuduh Fiorio.

Setelah bertugas di McLaren, Jordan, Renault, dan Lotus, Rueda pindah ke Ferrari pada 2015 dan diangkat menjadi kepala strategi dan tim olahraga pada 2021.

Fiorio berpikir bagian dari masalahnya adalah bahwa Ferrari telah mengikuti tren tim F1 terkemuka lainnya dalam mengalihkan inti departemen strategi ke ‘kontrol balapan’ di Maranello.

“Strategi modern didasarkan pada model matematika yang sangat maju dan kompleks, yang sayangnya tidak lagi sesuai dengan intuisi pribadi,” katanya.

“Dalam perlombaan, Anda sering memiliki beberapa detik di mana keputusan harus dibuat. Anda tidak punya waktu untuk menganalisis lusinan model, mengelola komputer, dan berkomunikasi dari jarak jauh.

“Itu berarti Ferrari sekarang kekurangan intuisi pribadi ini,” kata Fiorio.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.