Marc Marquez menyelamatkan hari terbaiknya di musim dingin untuk yang terakhir, tetapi timesheets tes MotoGP Portimao terakhir masih menjadi bacaan serius bagi Honda.

Juara dunia delapan kali itu menyelesaikan pramusim di posisi ke-13, terjepit di antara sesama pebalap RCV Joan Mir dan Alex Rins, dengan Takaaki Nakagami di urutan ke-20.

“Saya hanya melakukan satu kali serangan,” kata Marquez, yang harinya terganggu oleh masalah teknis di pagi hari, kemudian turun di Turn 1.

“Waktu putarannya tidak buruk dan di T1-2-3 saya sangat cepat. Tapi saya kehilangan segalanya di T4. Jadi untuk GP, saya perlu memperbaiki hal itu.”

Setelah melewati musim dingin dengan melompat-lompat di antara suku cadang baru, motor dan ide-ide radikal, pembalap Spanyol itu akhirnya mendapat kesempatan untuk fokus pada set-up dengan motor pilihannya pada hari Minggu.

Cal Crutchlow: Keputusan Honda Soal Alex Marquez Sudah Tepat

Namun, paket itu sama dengan yang dia ambil pada tes Sepang akhir Februari, yang berarti ide dan suku cadang baru untuk Portugal belum terkirim.

“Sayangnya, beberapa hal yang diharapkan Honda akan berhasil di trek ini tidak berjalan seperti yang kami harapkan,” tegas Marquez. “Kami berkendara hari ini dengan motor yang sama, misalnya saat kami finis di Malaysia.”

Sisi positifnya, Marquez jauh lebih dekat dengan pemimpin tes Ducati dan juara bertahan Francesco Bagnaia – pembalap yang disebutnya sebagai favorit untuk tahun depan – selama simulasi balapannya.

“Memang benar kami sedikit berubah dengan pengaturan, tim saya mengatur rencana yang bagus dan kami melakukan beberapa langkah dan saya merasa lebih baik dan lebih baik.,” katanya.

“Saya dapat bekerja sedikit pada ritme karena ketika Anda mencoba hal yang berbeda di setiap lari, segalanya menjadi lebih sulit.

“Target utama saya hari ini adalah jangka panjang. Karena 12 lap berturut-turut [penting], bahkan untuk memahami kondisi fisik saya.

Dan hari ini dalam jangka panjang itu, saya berada dalam ritme yang baik,” tambah Marquez yang rata-rata waktu putarannya sekitar 0,3-0,4 detik dari kecepatan simulasi Sprint Bagnaia.

Tetapi melihat balapan pembuka musim akhir pekan, yang akan diadakan di trek yang sama akhir bulan ini, Marquez merasa podium terlalu dibuat-buat karena hal-hal yang ada saat ini.

“Untuk Portimao, kami tidak bisa memikirkan podium dan kami tidak bisa memikirkan kemenangan.

Kami perlu memikirkan tentang apa yang kami miliki, mencoba untuk mengambil yang terbaik dan kita akan lihat, ”katanya.

“Juga kondisinya akan berubah dan karet di lintasan, tapi jika balapan besok kita bisa bertarung dari urutan kelima sampai sepuluh saya pikir.”

Tapi itu tidak berarti seorang pembalap yang telah berjuang kembali dari empat operasi lengan dan dua cedera mata dalam beberapa musim terakhir akan menyerah.

“Tentu saja, kami harus percaya dan saat ini semua orang memiliki poin nol di klasemen. Setelah 5-6 balapan, Anda akan mengerti di mana Anda berada,” katanya.

“Tapi memang benar bahwa kita perlu melakukan langkah. Kami harus terus berkembang, tetapi Anda tidak bisa memulai musim dengan mentalitas negatif.

“Cobalah untuk menemukan yang terbaik dan jika Anda perlu berjuang untuk lima besar, cobalah berjuang untuk lima besar. Jika Anda perlu berjuang untuk sepuluh besar, cobalah berjuang untuk sepuluh besar.

“Ini akan menjadi kunci musim ini. Jika Anda memulai musim dengan mentalitas negatif, ini akan menjadi musim yang sangat panjang dengan 42 balapan.”

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.