Striker Porto mencetak 21 gol dalam 46 laga

Pelatih kepala baru Manchester United Erik ten Hag menginginkan No.9 dan klub mengincar Evanilson dari Porto, tetapi pemain Brasil itu bisa menelan biaya sekitar 80 juta euro.

Setan Merah telah memiliki tawaran pembukaan sebesar 60 juta euro (ditambah lima juta tambahan) yang ditolak oleh klub Portugal.

Tawaran yang lebih baik sebesar 70 juta sedang disiapkan, tetapi The Dragons bertahan untuk 80 juta yang dinyatakan dalam klausul pelepasannya.

Satu hal yang pasti dan jika pemain berusia 22 tahun itu meninggalkan Porto musim panas ini, dia akan menjadi penjualan termahal mereka sepanjang masa. Rekor saat ini dipegang oleh penjualan Eder Militao ke Real Madrid seharga 50 juta euro.

21 gol dalam 46 pertandingan

Evanilson tiba di Dragao dari Fluminense pada 2020 dengan harga 8,8 juta euro. Setelah musim adaptasi dan menghabiskan beberapa waktu di tim B, ia menikmati tahun terobosan.

Dalam 46 pertandingan untuk Porto pada 2021/22, Evanilson telah mencetak 21 gol, menjadikannya pencetak gol terbanyak kedua tim setelah Mehdi Taremi (26 dalam 48).

“Saya bermain di level yang bagus, tapi saya belum dalam performa terbaik saya,” kata Evanilson kepada Lance baru-baru ini.

“Saya akan terus bekerja untuk terus berkembang dan jika tim besar datang…”

‘Lewanilson’, ‘Evan Basten’, ‘Evanilshow’…

Musim bintang Evanilson dan gaya bermain telah menarik banyak julukan dan perbandingan dengan penyerang tengah lainnya. Idolanya tumbuh, bagaimanapun, tidak lain adalah calon rekan setim masa depan Cristiano Ronaldo.

“Saya suka julukan ‘Lewanilson’,” kata Evanilson kepada Betanomag.

“Mereka memberikannya kepada saya ketika saya masih di Fluminense.

“Ini mengacu pada [Robert] Lewandowski, yang merupakan salah satu striker terbaik di dunia dan panutan.”

Beralih ke striker

Evanilson dapat dilihat sebagai solusi untuk pencarian Manchester United untuk No.9, tapi dia tidak selalu menjadi penyerang tengah.

Adalah Gustavo Leal, yang melatih Evanilson untuk Fluminense dan Brasil U-23, yang memindahkan pemain asli Fortaleza itu dari sayap.

“Ketika saya bertemu dengannya, dia adalah seorang pemain sayap. Dia memiliki fisik yang bagus dan terhubung dengan permainan yang baik, jadi saya pikir jika saya memainkannya di tengah, produktivitasnya akan meningkat,” kata Leal kepada MaisFutebol.

Bermain di Slovakia

Porto bukanlah klub Eropa pertama Evanilson. Bahkan, dia sempat menjalin hubungan dengan Samorin di Slovakia pada 2018.

Fluminense memiliki kesepakatan dengan klub Slovakia dan kadang-kadang mengirim pemain pinjaman ke sana. Evanilson mencetak tiga gol dalam enam pertandingan di divisi kedua Slovakia sebelum kembali ke Fluminense.

Hampir pensiun

Setahun sebelum petualangan Eropa pertamanya, Evanilson mempertimbangkan untuk menyerah setelah kematian mendadak ibunya, Madalena.

“Dia benar-benar merasa ingin mengemas semuanya dan meninggalkan sepakbola,” Jose Neto, pelatih pertamanya, mengatakan kepada MaisFutebol.

“Mereka memiliki hubungan yang indah dan dunia Evanilson runtuh. Dia mengesampingkan sepak bola untuk sementara waktu.

“Untungnya dia cukup kuat untuk membalikkan keadaan.”

Mimpi ke Piala Dunia

Dua penampilan di level U-23 adalah sejauh mana karir internasional Evanilson, tetapi dia masih bermimpi besar dengan Qatar 2022 di cakrawala.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.