Dia adalah pemain bintang dalam kemenangan Barcelona

Barcelona asuhan Xavi menikmati diri mereka sendiri, mengalahkan Real Valladolid 4-0 pada Minggu malam.

Para penggemar saling menggosokkan tangan mereka dengan gembira pada tekanan tinggi, intensitas, permainan vertikal dan gol, membayangkan seperti apa musim ini nantinya.

Barcelona, ​​​​Barcelona terbaik, kembali, dengan bantuan Xavi, ditambah Robert Lewandowski, Raphinha, Pedri, Gavi dan Jules Kounde.

Ada beberapa yang mengatakan bahwa LaLiga Santander bukan Bundesliga dan Lewandowski tidak akan mencetak banyak gol di sini, tapi sekarang kita bisa mulai memperdebatkan berapa banyak yang akan dia dapatkan.

Selain itu, penampilannya adalah kesenangan sepakbola. Permainannya untuk dinikmati, dinikmati.

Dia mendominasi tempo, dia menunjukkan keterampilan dalam passing, definisi, dan kontrolnya, dan dia gesit, fleksibel, pintar, dinamis, suportif, dan pencetak gol, di liga mana pun.

getty images

Dalam pertandingan ini dia mencetak dua gol, tetapi bisa saja mencetak hat-trick, karena dia selalu menjadi sumber siksaan bagi penjaga gawang dan pemain bertahan.

Xavi sekali lagi memilih Alejandro Balde sebagai bek kiri, setelah ia juga menjadi starter melawan Real Sociedad.

Dia mengatasi satu lawan satu, dia cepat, seimbang dan tajam, bahkan jika benar bahwa Eric Garcia memberinya perlindungan, terutama dengan beberapa gerakan Ivan Sanchez.

Ketika dia naik untuk menyerang dia bermain di sayap dan menunjukkan tingkat profesionalisme dan gaya ofensif yang akan membuat Jordi Alba khawatir.

Jules Kounde berada di starting line-up untuk pertama kalinya, karena dia belum terdaftar di LaLiga hingga hari Sabtu.

Xavi memainkannya sebagai bek kanan, posisi di mana dia tidak merasa nyaman karena dia lebih suka bermain sebagai bek tengah.

getty images

Gambar Jordi Alba dan Gerard Pique bersama di bangku tidak pernah berhenti memukau.

Xavi menunjukkan bahwa keyakinannya tidak goyah dan dia tidak akan memprioritaskan reputasi.

Setelah tiga pertandingan, Pique berada di bangku cadangan tiga kali, sementara Jordi Alba berada di sana dua kali.

Pesan untuk para kapten dan seluruh ruang ganti sudah jelas. Barcelona membutuhkan sebuah revolusi, dan Xavi memimpinnya.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.