Kebobolan dua gol dari sepak pojok membuat Real Madrid menelan kekalahan pertama mereka musim ini

Real Madrid menerima kekalahan pertama mereka di semua kompetisi pada Selasa malam, kalah 3-2 dari Leipzig di Liga Champions.

Raksasa Spanyol memulai malam mereka dengan langkah yang salah, tertinggal 2-0 sebelum menit ke-20 permainan.

Meskipun Vinicius memperkecil ketertinggalan sebelum turun minum, Timo Werner masuk dari bangku cadangan untuk menyegel kesepakatan bagi tim Jerman itu pada menit ke-81, ketika penalti Rodrygo dengan tendangan terakhir pertandingan tidak banyak berubah.

Vini mencetak gol dalam kekalahan pertama Real Madrid musim ini dan membuka peluang untuk menyamakan kedudukan setelah awal yang buruk, berkat gol sundulan yang jarang namun indah.

Pertanyaannya adalah apa yang tidak dia lakukan. Bukannya dia gagal mencetak gol atau tidak, tapi dalam banyak kesempatan dia tidak memilih apa yang terbaik untuk permainan dan timnya.

Dia terlahir sebagai playmaker, pencipta kelas dunia, tetapi lebih sering daripada yang diperlukan dia membuat keputusan yang salah. Itu, bagaimanapun, tampaknya lebih mudah dipelajari daripada produk akhir.

CAMAVINGA, KESENANGAN

Tampaknya pasti bahwa Tchouameni akan bermain lebih dari dia, dan mungkin memang demikian, karena dalam sepak bola saat ini keterampilannya lebih diperlukan.

Tapi Camavinga adalah kesenangan pesepakbola. Gilirannya setelah mengontrol setelah menerima dengan membelakangi harus diajarkan di sekolah, meskipun ia lebih dari seorang siswa dari pesepakbola berprestasi.

Dia adalah salah satu pemain paling menghibur untuk ditonton di Real Madrid, yang banyak bicara dalam skuad dengan Modric, Benzema, Vini, Rodrygo dan Asensio. Dia adalah pesepakbola yang sepadan dengan harga tiket masuknya.

JALAN POSITIF ASENSIO

Awal pertama Marco musim ini, sebuah fenomena yang hampir luar biasa untuk pemain dengan statusnya. Tapi Asensio, setelah musim panas yang bermasalah dan awal musim yang menyedihkan, tampaknya telah menemukan jalan yang benar.

Kontribusinya pada gol pertama Real Madrid mencerminkan pemain yang agresif, berani, tegas, sesuatu yang kurang dalam banyak kesempatan. Dengan Piala Dunia di depan mata, masa depannya di Real Madrid bisa berbeda jika dia terus mengubah sikapnya.

KEDATANGAN NKUNKU

Dia telah lama berada di daftar keinginan Florentino dan Jose Angel Sanchez, meskipun ledakan Vinicius dan Rodrygo membuatnya sulit untuk mengamankan kepindahan ke Los Blancos. Tapi laporan itu tidak salah.

Nkunku memiliki percikan pemain spesial, gigit dan selip yang membedakan pemain yang tepat dari pemain yang berbeda. Ya, dia bisa saja dilahirkan untuk Real Madrid, tetapi sangat mungkin bahwa akta kelahirannya telah salah tempat di beberapa kantor di Valdebebas.

RASA VINTAGE

Perjalanan ke Leipzig membuat banyak Madridista kawakan takut bahwa mereka menghidupkan kembali mimpi buruk lama di Jerman. Kaiserslautern, Hamburg, Mönchengladbach dan, tentu saja, Bayern Munich, hantu yang sudah tidak asing lagi bagi fans Madrid, yang terguncang oleh gol-gol awal dari Gvardiol (permainan luar biasa dari bek Kroasia) dan Nkunku.

Eropa tak kenal ampun dengan tidur siang, apalagi jika dicampur dengan penyimpangan dalam mempertahankan dua tendangan sudut. Tapi waktu berubah, dan kemiripan antara Piala Eropa lama dan Liga Champions yang tidak bercacat hari ini lebih merupakan anekdot daripada aturan.

Kekalahan, pada kenyataannya, hanya merusak penampilan Real Madrid, mempersingkat awal bersejarah mereka, dan dompet mereka, karena UEFA tidak membayar pecundang.

sumber marca

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.