Gol awal dari Alvaro Garcia sangat menentukan

Barcelona telah menelan kekalahan untuk pertandingan kandang ketiga berturut-turut di musim yang sama untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, ketika Rayo Vallecano menang 1-0 di LaLiga Santander di Camp Nou pada Minggu malam.

Itu mengikuti kekalahan dari Eintracht Frankfurt dan Cadiz dalam dua pertandingan terakhir dan membuat tim Catalan berada di bawah tekanan dengan 63 poin, hanya unggul enam poin dari Real Betis di urutan kelima.

Hasil tersebut juga berarti Real Madrid bisa merebut gelar LaLiga dengan hasil imbang melawan Espanyol akhir pekan depan.

Gol Alvaro

Hanya ada tujuh menit ketika Barcelona kebobolan gol awal lainnya, seperti yang mereka lakukan saat melawan Eintracht dan Cadiz, ketika Alvaro Garcia melepaskan diri dan melepaskan tembakan melewati Marc-Andre ter Stegen.

Itu sudah cukup untuk memberi Rayo Vallecano kemenangan kedua kalinya di Camp Nou saat tim yang berbasis di Vallecas itu bertahan untuk mempertahankan keunggulan mereka.

Peluang Barcelona

Gavi menjadi penggerak dari apa yang Barcelona lakukan pada Minggu malam, membentur mistar gawang dengan satu upaya bagus dari tepi kotak.

Xavi Hernandez dua kali merasa bahwa Barcelona seharusnya mendapat penalti, dengan Gavi menjadi pemain yang dijatuhkan pada kedua kesempatan tersebut.

Klaim terkuat datang pada menit ke-90, tetapi dianulir offside dalam persiapan.

Rayo terus bertahan dengan gagah berani dan dalam jumlah, menghadapi total 16 tembakan dari Barcelona.

Dalam 14 menit injury time yang ditambahkan di babak kedua, Barcelona kembali membentur mistar gawang dan memberikan tekanan konstan kepada tim tamu.

Xavi mengakhiri pertandingan dengan Ousmane Dembele, Memphis Depay, Adama Traore dan Luuk de Jong semuanya berada di lapangan saat mereka mencari kemenangan.

Namun, peluang terbaik di injury time jatuh ke Pathe Ciss, yang membentur tiang saat tim tamu melakukan serangan balik dengan cepat.

Konsekuensinya

Rayo Vallecano telah memastikan keselamatan mereka dari degradasi, memberi diri mereka keunggulan 10 poin atas tiga terbawah.

Kemenangan beruntun di Catalonia – pada pertengahan pekan melawan Espanyol dan melawan Barcelona pada Minggu malam – membuat Rayo bisa tenang setelah mengakhiri 14 pertandingan tanpa kemenangan.

Barcelona, ​​di sisi lain, dapat berharap untuk melihat Real Madrid mengangkat gelar di Estadio Santiago Bernabeu akhir pekan depan.

Dengan tingkat Sevilla pada 63 poin dan Atletico Madrid hanya dua poin di belakang dengan 61, kesalahan lebih lanjut bisa merugikan Barcelona.

Secara khusus, kehilangan tempat kedua bisa mahal karena itu berarti bahwa Barcelona tidak akan lolos ke Supercopa de Espana tahun depan.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.