Stefano Pioli ‘memberi tahu wasit apa yang saya pikirkan tentang dia’ setelah keputusan yang merusak permainan dengan Chelsea, tetapi menegaskan Milan dapat lolos ke babak 16 besar Liga Champions. ‘Nasib kami ada di tangan kami.’

Sang pelatih tampak sangat marah saat dia berjalan ke arah wasit Jerman Daniel Siebert pada peluit akhir dan memprotes keputusan yang benar-benar mengubah permainan.

“Pertandingan baru saja dimulai dan saya merasa kami baik-baik saja. Kartu merah dan penalti mengubah permainan, melawan tim yang sudah kuat dan tidak perlu memiliki pemain tambahan juga,” kata Pioli kepada Mediaset Infinity.

“Kami memiliki peluang untuk kembali ke sana. Sangat disayangkan, kami merasa kami benar-benar dapat menyampaikan pendapat kami malam ini.”

Baru berjalan 18 menit, ia memberikan penalti lunak dan kartu merah kepada Fikayo Tomori, yang dua kali menyentuh bahu Mason Mount dan melepaskannya, dianggap menghalangi peluang mencetak gol yang jelas.

Jorginho mengonversi dan itu tidak pernah menjadi pertandingan yang sama setelah itu, Pierre-Emerick Aubameyang menyelesaikan operan slide-rule Mount.

“Saya tidak perlu melihat tayangan ulang, terlalu mudah untuk menilai insiden itu. Saya memberi tahu wasit apa yang saya pikirkan tentang dia setelah pertandingan. Bahasa Inggris saya tidak begitu lancar, tetapi saya pikir dia mendapatkan ide umum…”

Itu jauh dari pertandingan yang penuh kekerasan, namun wasit memberikan total sembilan kartu kuning dan satu kartu merah, dalam sebuah pertandingan dengan hanya 30 pelanggaran.

“Ini hasil negatif, tapi nasib kami tetap di tangan kami. Jika kami ingin kompetitif di Eropa juga, kami harus memenangkan dua pertandingan berikutnya, dan kami memiliki setiap peluang untuk melakukan itu. Sekarang mari selami kembali Serie A, dengan pertandingan sulit melawan tim yang sedang berganti pelatih. Kita perlu memulihkan energi kita.”

Semua tidak kalah, karena Chelsea berada di puncak grup dengan tujuh poin, diikuti oleh RB Salzburg dengan enam, Milan dan Dinamo Zagreb empat.

“Kami benar-benar harus percaya pada peluang kami untuk lolos. Kami harus pergi ke Zagreb untuk memainkan sepak bola kami, lalu menyambut Salzburg di sini di San Siro.

“Sayang sekali kami tidak diberi kesempatan untuk menghadiahi penonton dengan penampilan bagus malam ini. Kami membayar harga yang sangat mahal untuk satu insiden.

“Jika kami mampu menjaga permainan ini tetap seimbang dalam situasi seperti itu, sebagian besar pujian diberikan kepada para penggemar kami.”

sumber football italia dan reuters

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.