Arsene Wenger telah memperjuangkan teknologi ini di masa lalu

Offside semi-otomatis akan datang dan semuanya tampaknya menunjukkan bahwa itu akan tetap ada.

Pada tahun 2018 adalah VAR dan sekarang tujuannya adalah untuk melangkah lebih jauh untuk memastikan bahwa ada lebih banyak keadilan dalam sepakbola.

Pada 22 November, itu akan secara resmi diperkenalkan di Piala Dunia di Qatar dan FIFA tampaknya bertekad bahwa itu akan terus digunakan setelah itu. Johanmes Holzmuller, wakil direktur teknologi FIFA, mempresentasikan proyek tersebut.

Sistem ini akan membantu tim wasit video dan wasit di lapangan untuk membuat keputusan yang lebih cepat, lebih akurat, dan lebih andal.

Untuk meningkatkan komunikasi dengan penggemar dan saat wasit memutuskan apakah offside atau tidak, tayangan ulang akan dibuat ulang di layar stadion dengan animasi 3D. Itu akan ditayangkan di stadion dan di TV.

Offside semi-otomatis akan resmi di Piala Dunia di Qatar

Keputusan offside akan akurat dan dapat diandalkan. Semua teknologi diciptakan untuk membantu wasit membuat keputusan.

Dua belas kamera yang dipasang di bawah atap stadion akan menangkap pergerakan bola dan hingga 29 titik data untuk setiap pemain. Lima puluh kali per detik, untuk menghitung posisi tepat mereka di lapangan.

29 set data yang dikumpulkan termasuk anggota badan dan bagian tubuh yang diperhitungkan untuk menghasilkan offside.

Bola Adidas akan menyertakan sensor di tengah, yang akan mengirim data 500 kali per detik ke ruang video, memungkinkannya mendeteksi secara akurat saat bola dipukul.

Ada dua elemen dasar dari sistem, sensor bola dan 12 kamera. Mereka adalah titik awal dari segalanya.

Dengan menggabungkan data pelacakan anggota tubuh dari pemain dan bola, dan menggunakan kecerdasan buatan, teknologi baru memberikan pemberitahuan otomatis ke ruang video setiap kali bola diterima oleh penyerang yang berada dalam posisi offside pada saat rekan setimnya. memainkan bola.

Untuk menguatkan usulan mereka sebelum melaporkannya ke wasit utama, tim wasit video secara manual memeriksa momen tepat tembakan yang disediakan oleh data, serta garis offside juga dibuat secara otomatis dan berdasarkan posisi anggota badan pemain yang dihitung oleh sistem.

Karena hanya membutuhkan beberapa detik, proses ini memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan lebih akurat.

Peringatan otomatis akan mencapai operator sistem dalam hitungan detik setelah pemutaran terjadi.

Seluruh proses dalam 25 detik

Ketika ada gol, bendera oranye akan muncul secara otomatis dan itu berarti bahwa permainan adalah batas offside dan, oleh karena itu, semuanya berbunyi klik.

Operator video memeriksa semuanya sejak saat itu dan segera memberi tahu tim wasit. Rata-rata seluruh operasi sebelum sistem ini adalah 70 detik dan sekarang menjadi 25 detik.

Setelah keputusan dibuat dan dikomunikasikan dari VAR kepada wasit, proses sebelumnya berlanjut.

Peragaan ulang 3D dibuat untuk dilihat oleh para penggemar di stadion dan di TV. Ini diulang dan menunjukkan posisi yang tepat dari para pemain dan bola. Proses ini akan dilakukan ketika keputusan sudah dibuat oleh wasit.

Penerapan teknologi dalam sistem ini dimulai pada 2019. Namun, COVID menunda segalanya. Pada 2021 berbagai tes bisa dimulai, terutama di Piala Arab.

Pierluigi Collina, kepala wasit FIFA, membela penggunaan teknologi.

“Ada pembicaraan tentang wasit robot, kelihatannya bagus, tapi itu tidak benar,” kata Collina.

“Wasit di lapangan akan terus menentukan. Offside semi otomatis hanya akan digunakan ketika pemain yang offside menyentuh bola.

Jika ada gangguan dalam permainan, itu akan menjadi keputusan wasit.

“Dalam empat atau lima tidak mungkin, itu akan terjadi dalam 25 atau 20 detik, yang sangat penting. Tujuannya adalah untuk menjadi lebih cepat dan lebih akurat.”

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.