Marc Marquez mungkin telah mengakhiri MotoGP Prancis karena crash, namun, juara dunia delapan kali itu membuat para pesaingnya waspada setelah penampilan impresif lainnya di atas motor Honda yang jelas-jelas kurang performa.

Ketika Anda mendengar nama Joan Mir, Alex Rins dan Takaaki Nakagami, Anda berpikir, trio pembalap yang sangat berbakat.

Khususnya dalam kasus Mir dan Rins yang telah membuktikan hasil di MotoGP, karena Mir adalah mantan juara dunia (2020) dan Rins adalah pemenang balapan baru-baru ini di COTA yang merupakan akhir pekan balapan ketiganya di atas motor Honda.

Tapi apa yang Le Mans sekali lagi tunjukkan, adalah ketika Honda berada dalam masalah yang sangat dalam, maka hanya ada satu pembalap yang bisa menggali mereka keluar dari lubang tersebut.

Itu adalah Marquez, karena juara dunia delapan kali itu berada di urutan kedua dalam kualifikasi – pembalap Honda terbaik berikutnya adalah Nakagami di urutan ke-14 – sementara Marquez kemudian mengklaim lima besar dalam sprint.

Selama Grand Prix utama, Marquez berada di posisi tiga besar untuk hampir seluruh balapan sebelum tersingkir saat melawan Jorge Martin.

Ya, dia tersingkir, tetapi Marquez melakukan sesuatu yang sangat sedikit dilakukan oleh pembalap lain, terutama mereka yang menggunakan mesin Ducati, Aprilia atau KTM, yang mengendarai setiap tikungan dan setiap putaran pada batas absolut.

Turun pada kecepatan tertinggi dibandingkan dengan para pesaingnya, berjuang untuk kecepatan pertengahan tikungan, dan sesuatu yang sangat terlihat di Le Mans adalah kurangnya akselerasi saat keluar tikungan dibandingkan dengan Ducati – itulah beberapa masalah yang saat ini dihadapi Honda saat ini.

Tapi Marquez, seperti yang sering terjadi, menutupi masalah itu selama dia bisa untuk menantang podium di kedua balapan.

Yang lebih mengesankan adalah fakta bahwa ini adalah kembalinya Marquez beraksi setelah absen tiga putaran.

Jika Honda pada akhirnya akan mendapatkan kembali status mereka sebagai pabrikan untuk mengalahkan di MotoGP, maka mempertahankan Marquez akan menjadi penting karena basah atau kering, baik atau buruk, pembalap Spanyol itu adalah satu-satunya pembalap yang secara konsisten mampu menyeret RC213V saat ini ke level yang seharusnya akan mencapai.

Pada tahun-tahun sebelumnya, jika Anda mengatakan kepada pabrikan lain bahwa merekrut Marquez adalah suatu kemungkinan, maka setiap orang dari mereka akan tertarik.

Dan bukan karena cedera atau penurunan Marquez, tetapi orang-orang seperti Ducati dan bahkan KTM tidak mungkin menerima pemikiran seperti itu mengingat pengendara mereka saat ini, tetapi juga kumpulan bakat yang tersedia dengan riders seperti Tony Arbolino dan Pedro Acosta, dua pembalap yang tampaknya ditakdirkan untuk pindah ke MotoGP pada 2024.

Jadi Honda dapat menemukan diri mereka dalam posisi di mana mempertahankan Marquez lebih mudah daripada tahun-tahun sebelumnya, tetapi memastikan mereka melakukannya, selama Marquez ingin melanjutkannya, akan menjadi kunci untuk menjadi pemenang lagi.

sumber crash

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.