Marc Marquez telah mengakui bahwa dia memilih untuk tidak mengambil risiko di final musim MotoGP 2015 yang terkenal karena dia tidak ingin membantu Valentino Rossi.

Marquez telah menyampaikan kebenaran eksplosif tentang hubungannya yang buruk dengan Rossi dalam film dokumenter Amazon Prime Video barunya, ‘Marc Marquez: All In’, merinci kejatuhan mereka dan momen paling kontroversial mereka.

Rossi secara terbuka menuduh Marquez selama musim 2015 berusaha menggagalkan harapan gelarnya dengan membantu Jorge Lorenzo.

Pada balapan terakhir, Marquez dituduh tidak sepenuhnya menantang untuk menang dan membiarkan Lorenzo pulang untuk mengklaim kejuaraan.

“Bisakah saya mengambil risiko pada belokan terakhir tanpa mengetahui apa yang akan terjadi? Ya,” kata Marquez sekarang.

“Tapi masalahnya, orang ini telah melakukan semua ini padaku hanya karena aku melewatinya. Apakah saya akan membantunya memenangkan gelar? TIDAK.

“Saya tidak termotivasi karena apa yang dia ciptakan. Karena apa yang saya jalani selama dua minggu itu. Saya tidak menginginkan itu pada siapa pun, apalagi pada usia 22 tahun.

“‘Ketahuilah bahwa Valentino memiliki banyak kekuatan di media, dan orang-orang akan menentangmu’.

MotoGP Ceko: Duo Ducati Podium, Drama Terjadi di Sirkuit Brno

“Jika seseorang tidak menghormati saya, saya punya kepribadian dan nyali.”

Rossi start dari posisi paling belakang di akhir musim di Valencia dan gagal finis di urutan kedua yang dia butuhkan untuk menjadi juara oleh Marquez dan Dani Pedrosa, di belakang pemimpin klasemen Lorenzo.

Rossi berada di belakang sebagai hukuman atas insiden paling terkenal di MotoGP – ketika dia menyebabkan Marquez jatuh saat mereka melakukan kontak di Sepang.

Film dokumenter baru menangkap percakapan canggung pasca balapan di mana Rossi dengan sinis mengatakan “bravo”, dan Marquez menjawab: “Tendangan indah”.

“Beberapa orang masih mengatakan bahwa saya menabrak motornya,” kata Marquez sekarang. “‘Dia tidak menendangmu, dia hanya mendorong kakinya keluar sedikit!'”

Penjelasan Marquez tentang insiden itu adalah: “Terserah, dia memojokkan saya ke sisi trek. Tidak memberiku ruang. Dan ketika dia menatapku, dia menjulurkan kakinya.

“Itu juga kesalahan dari direktur balapan. Jika bukan Valentino Rossi, itu adalah bendera hitam dan sudah berakhir.”

Marquez dan Rossi telah membatalkan, berdebat, dan bertabrakan sepanjang 2015. Pembalap Spanyol itu adalah juara MotoGP dua kali dan pemegang gelar bertahan. Rossi mengalami kekeringan lima tahun sejak memenangkan gelar kelas utama ketujuh – pada akhirnya, dia tidak akan pernah memenangkan kejuaraan lagi dalam 12 musim terakhir karirnya.

Tapi persaingan sengit ini benar-benar dimulai setahun sebelumnya di Tavullia, kampung halaman Rossi, ketika Marquez termasuk di antara sekelompok pembalap muda yang diundang ke peternakan sang legenda.

“Kami berada di sana selama sehari,” kenang Marquez. “Kami bersaing siapa yang bisa mengalahkan rekor di lintasannya.

“Mulai dari hari itu, saya pikir ada sesuatu yang berubah. Hubungan itu sedikit mendingin. Saya tidak tahu mengapa.

“Mungkin dia terganggu karena saya mengalahkan rekam jejaknya, saya tidak tahu. Kabar di jalanan mengatakan bahwa itu adalah salah satu alasannya…”

sumber crash

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.