Sir Alex Ferguson sama seriusnya dengan mereka selama 26 tahun memerintah sebagai manajer Manchester United.

Opa asal Skotlandia yang ketat ini membangun reputasi untuk pendekatannya yang tidak masuk akal di Old Trafford, dengan “hairdryer” yang terkenal yang diberikan setiap kali segala sesuatunya turun di bawah standarnya yang sangat tinggi.

Maksudku, tanyakan saja pada Paul Scholes tentang pengalamannya.

Dia menerapkan standar tersebut ke sebagian besar pertandingan selama musim biasa tetapi pada 24 Juli 2001, dalam pertandingan persahabatan melawan Tim Singapura di Stadion Nasional di Kallang, Ferguson menghasilkan gerakan yang tidak seperti biasanya di depan 44.000 penggemar.

Dengan skor 7-1 setelah gol dari Ole Gunnar Solskajer (2), Dwight Yorke (2), Phil Neville, David Beckham dan Ruud van Nistelrooy, manajer United mengejutkan banyak penggemar ketika dia memberi Fabien Barthez kesempatan untuk bersinar di posisi sayap.

Barthez, yang menganggap dirinya sebagai pemain lapangan selama waktunya di United, ‘mengganggu kehidupan’ Ferguson dalam upaya untuk bermain bersama bakat menyerang United.

Bahkan, dia pernah berkata: “Memanggil saya penjaga gawang saja tidak cukup karena saya ingin terlibat dalam permainan sebanyak mungkin. Saya seorang pemain.”

Ferguson akhirnya menyerah dan mengganti striker bintang Ruud van Nistelrooy dengan kiper pemenang Piala Dunia.

Agar adil, tidak butuh waktu lama bagi Barthez untuk membuat kesan.

Dia memukul pemain Tim Singapura beberapa saat setelah masuk dan terus terlibat selama mantra 10 menit yang produktif.

Meski tampil impresif di menit-menit akhir, Ferguson mengungkapkan perasaannya setelah peluit panjang dibunyikan.

“Dia telah mengganggu saya selama berabad-abad untuk membiarkan dia melakukan itu,” katanya. “Saya hanya bersyukur kepada Tuhan dia tidak mencetak gol karena kami tidak akan pernah mendapatkannya kembali ke gawang.

“Dia sangat mampu dengan bola, tidak diragukan lagi. Itu hanya sedikit menyenangkan bagi Fabien untuk memberinya permainan itu karena dia terus bermain.”

Tiga tahun kemudian, Barthez dijual ke Marseille setelah kehilangan tempatnya sebagai kiper pilihan pertama United.

Apa yang bisa terjadi jika dia diberi kesempatan lagi untuk menjadi pemain sayap? Kita hanya bisa membayangkan,

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.