Bek Fulham Tim Ream mengutip perjuangannya setelah patah lengannya untuk memberi tahu anak-anak muda bahwa kecemasan bahkan dapat memengaruhi pemain sepak bola profesional, selama tanya jawab untuk minggu kesadaran kesehatan mental minggu lalu.

Pemain internasional Amerika, seorang duta atlet untuk prakarsa Sekolah Sepak Bola Virtualnya, bekerja sama dengan kapten Chelsea Cesar Azpilicueta untuk sesi dengan anak-anak sekolah dan memberi tahu audiensnya bahwa bahkan seorang bintang dari pengalamannya masih dapat berjuang dengan percaya diri pada saat-saat trauma.

Ream berkata:

“Masalah kesehatan mental masih mempengaruhi kita. Kita masih manusia. Contoh terbaru saya adalah lengan saya patah hampir tiga minggu yang lalu.

Saya bermain dalam pertandingan melawan Manchester City dan segera setelah dikeluarkan, di ambulans ke rumah sakit pikiran pertama saya adalah ‘apakah ini serius dan apakah ini akan berakhir atau menjadi masalah bagi karir saya dan kemampuan saya untuk bermain?

Dan ketika saya mendapatkan pemikiran itu di kepala saya, pikiran lain berputar dan Anda mulai berpikir ‘apakah ini akhir dari karir saya?’, ‘Apakah saya akan absen begitu lama sehingga saya akan melewatkan akhir musim?’, ‘apakah saya akan melewatkan pramusim?’, ‘apakah saya akan segera bisa berlari agar tetap fit?’ Berbicara tentang perasaan yang Anda miliki kepada teman dan keluarga adalah cara termudah [untuk menyelesaikannya].

Tapi kemudian menyadari patah tulang hanyalah sedikit perubahan dan Anda harus membiarkannya sembuh.

Kejujuran Ream diharapkan akan membuat perbedaan dengan ribuan anak muda di seluruh negeri menyadari bahwa pahlawan mereka pun berjuang dengan kesejahteraan emosional mereka.

Bek tengah Fulham mengikuti jejak Joe Bryan, yang dipuji karena keberaniannya membuka diri tentang perjuangan kesehatan mentalnya sendiri dua tahun lalu.

sumber hammyend

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.