Pandangan sekilas ke arah Fede Valverde di penghujung babak pertama saat derby Madrid menjadi gambaran sempurna pemain Uruguay itu.

Jersey bernoda dan berlumuran darah, itu adalah simbol bagaimana Valverde bermain dalam warna putih kerajaan, dengan memberikan darah, keringat, dan air mata literalnya.

Kenaikan Valverde dari prospek menjadi superstar di Real Madrid telah stabil, namun pertumbuhan pentingnya dari musim lalu hingga sekarang yang menyoroti seberapa banyak ia telah berkembang sebagai pemain.

Meskipun awalnya ia bermain sebagai gelandang tengah, ia telah beradaptasi untuk tidak hanya melakukan pekerjaan di sayap kanan, tetapi berkembang dalam peran itu, dengan standar yang menempatkannya di antara yang terbaik di liga.

Tingkat kerjanya yang luar biasa sudah terkenal, mesin yang tampaknya tidak dapat dikeringkan dipasangkan dengan grit dan pertarungannya yang tak terbantahkan membuatnya menjadi pesaing yang tangguh.

Mungkin apa yang membuatnya menjadi prospek yang lebih menakutkan musim ini adalah kemampuannya yang baru ditemukan untuk secara konsisten menyumbangkan gol.

Di 5 pertandingan La Liga sebelumnya, ia telah berkontribusi pada 4 gol – dengan 3 di antaranya datang dalam 3 hari pertandingan terakhir berturut-turut.

Tambahkan ke 2 kontribusinya di Liga Champions dan dia memiliki total 5 dalam 7 pertandingan. Untuk menjelaskan mengapa ini penting, ia telah melampaui jumlah golnya di semua kompetisi dari tahun lalu sebanyak 3.

Padukan ini dengan fakta bahwa dribblingnya sangat tajam, dengan tidak ada yang menyelesaikan entri ketiga terakhir selain dia selain Vinicius Junior, sesuatu yang ditampilkan sekali lagi dengan upaya solonya yang luar biasa melawan Mallorca.

Distribusinya juga patut diperhatikan, duduk di peringkat teratas La Liga untuk umpan-umpan kunci.

Contohnya terlihat saat melawan Celtic di Liga Champions, memilih Vinicius dengan bola yang dibor, identik dengan yang kami lihat dia berikan di final melawan Liverpool musim lalu.

Lompatan dalam efektivitasnya di ujung ofensif, sementara masih memberikan kontribusi penting di sisi pertahanan bola, telah menunjukkan persenjataan pemain internasional Uruguay yang semakin lengkap.

Kemampuan Valverde untuk menjadi penentu di kedua ujung lapangan telah membuka pintu taktis untuk Carlo Ancelotti, siapa tahu bahwa dengan kehadiran Valverde di lapangan, ada keseimbangan dalam serangan, lini tengah dan pertahanan.

Mempertimbangkan gejolak sepanjang musim panas di bursa transfer di Santiago Bernabéu, dengan kegagalan untuk mengontrak Kylian Mbappé dan rasa cemas ketika opsi alternatif tidak direncanakan atau ditandatangani, sedikit yang berharap Valverde tidak hanya menjembatani kesenjangan tetapi berkembang sebanyak yang telah dia lakukan sejauh ini.

Kemampuannya untuk tidak hanya serbaguna, tetapi untuk berkembang di posisi masing-masing adalah sesuatu yang hanya dimiliki beberapa tim di Eropa – ketika Anda memikirkan pemain gaya pisau tentara swiss, berapa banyak yang benar-benar kelas dunia di posisi tersebut?

Klise ‘Jack of all trades, master of none’ adalah sesuatu yang tidak berlaku untuk Valverde dalam hal itu karena sejauh musim ini, dia telah menguasai setiap tugas yang diminta dari Ancelotti.

“Jika saya tidak bisa membuat Fede Valverde mencetak sepuluh gol musim ini, saya akan merobek lencana kepelatihan saya” adalah kata-kata yang diproklamirkan oleh pelatih Italia itu dalam sebuah presser awal musim ini.

Lencananya dapat terasa aman di rumah mereka yang penuh hiasan, dengan Valverde sedang dalam perjalanan untuk mencapai sasaran itu dan terus memantapkan dirinya sebagai pilar tim Real Madrid ini.

sumber football espana

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.