Bintang paling terang dari turnamen tahun ini

Euro 2020 memberi kita tontonan blockbuster tertinggi dan terendah, di mana Italia bersinar paling terang, mengangkat trofi Kejuaraan Eropa bergengsi di Stadion Wembley, Minggu lalu.

Turnamen ini juga merupakan kesempatan besar bagi para pemain untuk menunjukkan kemampuan mereka di panggung dunia. Setelah kompetisi, kami mengalihkan pandangan kami ke talenta-talenta menonjol musim panas.

Pedri

Setelah menunjukkan sekilas bakatnya tahun ini untuk Barcelona, ​​Pedri yang berusia 18 tahun benar-benar bersinar di turnamen ini, memulai setiap pertandingan untuk Spanyol dan bermain setiap menit kecuali satu.

Pedri bersinar dalam permainan ofensif dan defensif Spanyol, saat ia memainkan peran penting dalam La Roja mencapai semi-final.

Donnarumma

Dinobatkan sebagai pemain turnamen, kiper Italia berusia 22 tahun Gianluigi Donnarumma terbukti penting dalam adu penalti melawan Spanyol dan Inggris.

Turnamen ini telah menjadi peluang terobosan bagi talenta muda, yang tampaknya akan menyelesaikan kepindahannya ke Paris Saint-Germain dalam beberapa hari mendatang.

Patrik Schick

Patrik Schick mengukir namanya dengan rekor gol kompetisinya melawan Skotlandia, yang dicetak dari jarak 55 meter dan 44 sentimeter.

Mendaftarkan lima gol di kompetisi ini, penyerang Republik Ceko itu imbang dengan Cristiano Ronaldo untuk penghargaan pencetak gol terbanyak, tetapi satu assist bintang Portugal itu membuatnya tanpa penghargaan.

Dumfries

Meskipun Denzel Dumfries tidak berhasil keluar dari putaran kedua kompetisi, full-back Belanda masih membuat nama untuk dirinya sendiri, mencatatkan penampilan yang menonjol melawan Ukraina dan Austria.

Damsgaard

Meski kehilangan pemain terbaik mereka, Christian Eriksen di awal turnamen, Denmark tampil luar biasa musim panas ini, mencapai semifinal sebelum kalah melawan Inggris.

Mikkel Damsgaard, gelandang berusia 21 tahun, meninggalkan jejaknya bersama tim nasionalnya, mencetak gol melewati Rusia dan Inggris, yang telah menarik perhatian banyak klub di Inggris.

Saka

Memulai turnamen pertamanya di babak penyisihan grup melawan Republik Ceko, Bukayo Saka memberikan keunggulan dinamis pada serangan Inggris di kompetisi ini, membantu membawa negaranya melaju ke final.

Chiesa

Pada usia 23 tahun, Federico Chiesa adalah salah satu lampu bersinar Italia turnamen ini, mencetak gol melawan Spanyol di semifinal dan juga menyebabkan masalah nyata Inggris sebelum mengalami cedera di Wembley.

Gosens

Bek sayap Atalanta, Robin Gosens, mencatatkan namanya dalam kemenangan 4-2 Jerman atas Portugal di babak grup dengan satu gol dan satu assist.

Spinazzola

Salah satu pemain Italia yang menonjol, Leonardo Spinazzola, mengalami kegagalan turnamen ketika ia cedera tendon Achilles di perempat final melawan Belgia pada menit ke-79. Meskipun demikian, ia membuat penampilan penting melawan Turki dan Austria di awal turnamen.

Maehle

Pemain Denmark Joakim Maehle mencetak gol melewati Rusia dan Wales, sementara ia juga meninggalkan jejaknya dengan assist luar biasa yang menakjubkan melawan Republik Ceko yang akan dibanggakan oleh orang-orang seperti Luka Modric. Pemain berusia 24 tahun itu sangat penting bagi negaranya.

Manuel Locatelli

Pada usia 23 tahun, Manuel Locatelli memiliki penampilan yang menonjol di awal turnamen, sebelum berjuang untuk masuk starting XI di kemudian hari karena bakat lini tengah yang dimiliki Italia.

Italy’s midfielder Manuel Locatelli celebrates after scoring the first goal during the UEFA EURO 2020 Group A football match between Italy and Switzerland at the Olympic Stadium in Rome on June 16, 2021. (Photo by Ettore Ferrari / POOL / AFP) (Photo by ETTORE FERRARI/POOL/AFP via Getty Images)

Locatelli tampaknya akan pindah dari Sassuolo, dengan Juventus sangat terkait dengan sang gelandang.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.