Zlatan Ibrahimovic meyakinkan dia kebalikan dari penyerang tengah yang egois dan hanya ingin ‘membantu’ rekan setimnya di Milan, tetapi pada saat yang sama ‘perasaan untuk mencetak gol’ tidak dapat diajarkan.

Pemain internasional Swedia berusia 41 tahun itu duduk bersama Milan TV untuk membahas kariernya, yang dijadwalkan akan dilanjutkan bulan depan ketika ia diharapkan menyelesaikan pemulihan dari operasi lutut.

Tercatat, Ibra sudah memiliki rekor memberikan assist ‘terlama’ dalam sejarah Milan.

“Ini rekor untuk orang tua kecil, tapi saya merasa muda! Yang penting bagi saya adalah memenangkan pertandingan, saya melakukan segalanya untuk membantu tim. Jika saya melakukan itu sebagai yang tertua, tidak apa-apa juga.”

Ibrahimovic selalu memiliki reputasi sebagai orang yang egois, tetapi dia menegaskan bahwa itu hanyalah kepribadiannya dan bukan sesuatu yang pernah dialami oleh rekan setimnya.

“Saya adalah seseorang yang ingin membantu dalam segala hal, saya tidak memiliki ego yang besar dari seseorang yang ingin melakukan semuanya sendiri. Saya di sini di Milan untuk memberikan segalanya, untuk membantu rekan tim saya berkembang, untuk sukses dan memahami apa yang kami lakukan.

“Ini adalah pengorbanan, kerja keras dan kami tidak melakukan ini hanya untuk menghabiskan waktu. Saat Anda memberikan assist, itu sama pentingnya dengan mencetak gol. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk membantu.”

Tidak ada yang bisa menandingi Ibrahimovic dalam hal pengalaman, karena ia tidak hanya berusia 41 tahun, tetapi juga berpindah-pindah di berbagai klub, liga, dan negara.

Dengan mengingat semua itu, saran apa yang dia miliki untuk elemen yang lebih muda di skuat Milan?

“Saya selalu bertanya kepada mereka, jika Anda memiliki tujuan yang jelas dengan rekan setim, apakah Anda mencetak gol atau memberikan assist? Jika mereka mengatakan gol, saya menjawab Anda akan mendapat masalah dengan saya, karena mentalitas yang benar adalah percaya bahwa assist sama pentingnya dengan gol.

“Ada beberapa pemain yang lebih mengincar gol, tapi menurut saya itu tidak menyenangkan, Anda bukan pemain yang lengkap seperti itu. Anda lengkap jika Anda meningkatkan rekan setim Anda ke level Anda.

Terjadi gol melawan Lazio di mana Ibrahimovic menunjukkan instingnya untuk mencari peluang, menyambut umpan Ante Rebic dengan satu kaki lepas.

“Saya mengikat tali saya dan saya berhenti di tengah jalan karena saya melihat situasi mencetak gol sedang berkembang. Sebagai striker, saya langsung berlari ke ruang kosong menuju gawang.

“Saya juga tahu betul kemampuan Ante dan dia memberi saya umpan yang sempurna. Itu adalah gol yang sederhana, tetapi hanya karena saya memulai lari lebih awal dan melihat peluang berkembang, jadi saya berada di tempat yang tepat untuk penyelesaian yang sederhana.

“Anda membutuhkan perasaan untuk tujuan dan itu tidak dapat diajarkan, Anda memilikinya atau tidak. Inilah mengapa sebuah tim membutuhkan 11 pemain dengan banyak elemen dan karakteristik berbeda yang cocok bersama.”

sumber football italia

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.