Merkur Spielarena di Düsseldorf menjadi tuan rumah pertandingan persahabatan internasional terakhir Jerman sebelum Euro 2020, saat Die Mannschaft menjamu tim Latvia yang dilanda cedera. Joachim Low menunjuk starting XI yang kuat dan para pemainnya memberikan yang baik dalam beberapa gaya, saat mereka mencatat kemenangan 7-1 yang menakjubkan di kandang.

Jerman mendominasi jalannya pertandingan sejak awal dan menciptakan banyak peluang di pembukaan, karena mereka mendapat banyak kegembiraan . Robin Gosens memecah kebuntuan dengan gol pertamanya untuk negaranya, saat ia melepaskan tembakan kaki kirinya setelah mendapat umpan dari Kai Havertz.

Juara Eropa tiga kali itu menambah empat gol lagi sebelum turun minum melalui Ilkay Gundogan, Thomas Muller dan Serge Gnabry, sementara gol ketiga mereka malam itu terciptadari bunuh diri Roberts Ozols setelah permainan cerdas dari Kai Havertz.

Timo Werner dan Leroy Sane mencatatkan namanya di daftar pencetak gol sebagai pemain pengganti di babak kedua, sementara tendangan voli indah Aleksejs Saveljevs ternyata hanya menjadi hiburan bagi tim tamu.

Saat Jerman membuat pernyataan niat besar-besaran menjelang Euro 2020, berikut adalah lima poin pembicaraan dari pertandingan tersebut.

#5 Kai Havertz melanjutkan penampilan hebatnya

Baru saja mencetak gol kemenangan di final Liga Champions UEFA melawan Manchester City, pemain termahal Chelsea, Kai Havertz, menghasilkan penampilan menarik lainnya, kali ini untuk negaranya. Gelandang elegan menunjukkan kelasnya pada bola dengan beberapa sentuhan yang rapi dan sangat terlibat dalam permainan membangun Jerman.

Havertz memainkan perannya dalam gol ajaib Gundogan dan juga berperan penting dalam gol ketiga timnya, ketika tendangan kaki kanannya dari jarak dekat berhasil masuk ke bagian belakang gawang melalui defleksi. Keterampilan unik pemain berusia 21 tahun itu bisa berguna bagi Jerman, karena ia tampaknya akan mempertahankan tempatnya ketika Die Mannschaft menghadapi Prancis dalam pertandingan bertabur bintang minggu depan.

#4 Jerman mendominasi area sayap

Dengan Robin Gosens dan Joshua Kimmich ditempatkan sebagai bek sayap di depan lini belakang yang terdiri dari tiga pemain, Jerman terkadang terlihat tak tertahankan dan mendatangkan malapetaka melawan tim Latvia yang dilanda cedera.

Gosens bermain sensasional dengan Atalanta di Serie A, setelah mencetak 11 gol yang mengejutkan di semua kompetisi sebagai bek sayap kiri. Pemain berusia 26 tahun itu mencetak gol pertama internasionalnya dengan gol yang diambil dengan baik dari dalam area penalti, menunjukkan bahwa ia bisa menjadi faktor X Low di Euro 2020.

Adapun Kimmich, dia sangat terlibat dalam membangun dan memainkan beberapa umpan silang yang menyenangkan ke area penalti Latvia. Dalam tiga tahun terakhir, Jerman telah berjuang untuk menemukan formasi pilihan mereka. Namun, susunan 3-4-3 saat ini tampaknya bisa mengeluarkan yang terbaik dari skuad mereka di Euro 2020.

#3 Thomas Muller dan Mats Hummels layak kembali ke skuat

Joachim Low memilih untuk memanggil kembali Mats Hummels dan Thomas Muller ke skuat Jerman setelah lama absen dan pasangan itu membenarkan kembalinya mereka ke tim dengan penampilan impresif. Muller mencatatkan namanya di papan skor dan mengganggu lini belakang Latvia dengan pergerakannya di dalam kotak penalti, karena ia tampaknya akan memainkan peran kunci bagi Die Mannschaft dalam pertandingan-pertandingan mendatang.

Hummels, di sisi lain, mengatur lini belakangnya dengan ahli dan memainkan beberapa operan yang menyenangkan, salah satunya menghasilkan gol dari Serge Gnabry di babak pertama. Jerman telah berjuang untuk memenuhi harapan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi skuad mereka saat ini memiliki campuran pemain muda dan pengalaman dan bisa menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan di Euro 2020.

#2 Manuel Neuer menjadi pemain Jerman ke-13 yang mencapai 100 caps

Menjelang kick-off, Manuel Neuer disambut dengan guard of honour, saat ia mendapatkan caps ke-100 untuk Jerman. Ikon Bayern Munich adalah salah satu kiper terhebat sepanjang masa dan masih kuat pada usia 35, karena ia tampaknya akan memimpin timnya di turnamen besar lainnya.

Neuer menjadi pemain Jerman ke-13 yang mencapai satu abad caps untuk negaranya, saat ia bergabung dengan rekan setimnya Toni Kroos di klub 100. Penjaga gawang legendaris gagal menandai kesempatan itu dengan clean sheet, tetapi dia tidak terganggu terlepas dari gol ajaib Aleksejs Saveljevs.

Euro 2020 bisa menjadi salah satu turnamen besar terakhir Neuer bersama Jerman, jadi pemain berusia 35 tahun itu akan melihat kembali ke masa lalu dan mendapatkan Kejuaraan Eropa untuk menambah CV-nya.

#1 Jerman memiliki banyak sumber gol di skuat mereka

Jerman tidak memiliki striker kelas dunia untuk memimpin lini depan di Euro 2020, tetapi Joachim Low memiliki beberapa pencetak gol di skuadnya. Thomas Muller adalah pemenang Sepatu Emas Piala Dunia dan produktif bersama Bayern Munich, sementara pemain seperti Timo Werner, Leroy Sane, Kai Havertz dan Serge Gnabry juga mampu menemukan bagian belakang jaring.

Selain itu, Ilkay Gundogan menikmati musim terbaiknya di depan gawang, saat ia memainkan peran penting bagi Manchester City di musim sukses lainnya bagi Pep Guardiola dan pasukannya. Robin Gosens mencatatkan namanya di daftar pencetak gol pada malam itu dan mencatatkan 11 gol sebagai bek sayap untuk Atalanta di musim 2020-21, menunjukkan bahwa ia juga mampu beraksi.

Skuad Jerman tidak bertabur bintang seperti beberapa tahun yang lalu, tetapi mereka diberkati dengan pemain yang membanggakan jumlah yang layak di depan gawang.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.