Dengan laporan yang muncul bahwa Fabio Cannavaro telah diwawancarai untuk posisi manajer Everton yang kosong, Oli Coates melihat karir kepelatihan kapten pemenang Piala Dunia 2006 Italia sejauh ini.

Meskipun tingginya hanya 5 kaki 9 inci, Fabio Cannavaro adalah salah satu bek tengah yang paling mengesankan pada zamannya, dan bahkan sepanjang hari. Pertanyaannya sekarang adalah apakah dia bisa menggunakan otoritas yang sama di ruang ganti sebagai pelatih seperti yang dia lakukan saat menghadapi penyerang lawan.

Dilaporkan bahwa pemain berusia 48 tahun telah diwawancarai sebagai bagian dari pencarian Everton untuk pengganti Rafa Benitez, yang dipecat setelah The Toffees meluncur ke zona degradasi Liga Premier.

Mengingat pelatih seperti Jose Mourinho, Roberto Martinez dan pahlawan Goodison Wayne Rooney telah dikaitkan dengan pekerjaan itu, Cannavaro harus dianggap sebagai pesaing yang mengejutkan.

Jadi, apa yang telah dilakukan mantan bek itu sejak dia gantung sepatu pada 2011 karena cedera lutut serius, beberapa bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-38?

Meskipun hanya bermain 16 kali untuk tim UEA Al Ahli, yang ia ikuti setelah satu musim kembali di Juventus yang mengikuti tugas tiga tahun bersama Real Madrid, Cannavaro mengambil peran sebagai duta global dan direktur teknis untuk tim yang berbasis di Dubai. Dia kemudian menjadi asisten pelatih Al Ahli pada 2013, sebelum pindah ke China pada tahun berikutnya.

Pada November 2014, Cannavaro ditunjuk sebagai pelatih kepala klub Liga Super China Guangzhou Evergrande, sekarang dikenal sebagai Guangzhou FC. Meskipun berada di puncak liga pada saat itu, ia digantikan setelah tujuh bulan oleh manajer Brasil yang memenangkan Piala Dunia 2002, Luiz Felipe Scolari.

Dia menuju ke Arab Saudi empat bulan kemudian untuk masa jabatan singkat sebagai bos Al-Nassr, sebelum kembali ke China pada Juni 2016. Cannavaro mengambil kendali di tim lapis kedua Tianjin Quanjian, memenangkan gelar di musim pertamanya untuk mendapatkan promosi ke CSL dan membimbing timnya ke posisi ketiga saat mereka kembali ke papan atas.

Ada kembalinya ke Guangzhou Evergrande pada akhir 2017, di mana keberuntungan dapat dianggap campur aduk.

Cannavaro memang memenangkan Liga Super China pada 2019, tetapi ia juga menderita kehilangan gelar yang mengecewakan dan gagal memenuhi standar yang ditetapkan oleh Scolari dan sesama pemain Italia Marcello Lippi di Liga Champions Asia.

Memang, Guangzhou memenangkan CSL tujuh kali berturut-turut sebelum kedatangan Cannavaro, dengan mantan pemain Napoli, Parma, Inter dan Juventus hanya mampu finis kedua dalam kampanye debutnya.

Ada pengganti sementara sebagai pelatih kepala pada tahun 2019 untuk mengikuti pelatihan budaya perusahaan, sebelum dia meninggalkan klub secara permanen untuk kedua kalinya pada September 2021.

Meskipun Cannavaro dinobatkan sebagai Chinese FA Coach of the Year pada 2017 dan memenangkan Piala FA China pada tahun berikutnya, terkadang ada kritik terhadap gaya permainannya.

Ini adalah alasan yang dikutip untuk menggantikannya dengan Scolari, dengan Cannavaro tidak dapat menghasilkan sepak bola menyerang yang menarik yang diinginkan oleh majikannya.

Itu terlepas dari pemain outfield Italia yang paling banyak bermain yang mengakui sepak bola di China tidak memiliki intensitas dan teknik yang ditemukan di Eropa.

Dia berhasil membentuk tim muda menjadi tim pemenang gelar, dan dilumpuhkan oleh kepergian pemain kunci seperti mantan gelandang Barcelona dan Brasil Paulinho, tetapi kekhawatiran akan tetap ada atas kesesuaiannya untuk tantangan besar yang akan menunggu di Everton.

Dalam hal filosofi sepakbola, Cannavaro sebelumnya mengatakan: “Saya seorang pelatih yang meminta para pemain untuk bermain, seorang pelatih yang meminta untuk memberikan intensitas dengan dan tanpa bola, karena sepak bola adalah tentang waktu dan para pemain harus memahami itu .”

Waktu bukanlah sesuatu yang diberikan kepada manajer Everton, dengan klub mencari bos permanen keenam mereka dalam enam tahun di bawah pemilik Farhad Moshiri. Oleh karena itu, legenda Azzurri ini harus mulai bekerja keras jika dia mendapatkan anggukan di Goodison Park.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.