Beranda Serba Serbi Dota 2: Valve Berencana Merilis Hero Baru Pada Akhir November

Dota 2: Valve Berencana Merilis Hero Baru Pada Akhir November

0
Dota 2: Valve Berencana Merilis Hero Baru Pada Akhir November

Pembaruan terbaru yang dikerahkan oleh Valve membawa banyak informasi dan banyak konten untuk semua pemain Dota 2.

Dari harta eksklusif, sistem peringkat Guild baru, dan hadiah pecahan tersedia untuk semua pemain, hingga, pembaruan terbaru yang menarik untuk semua orang. Namun yang lebih penting, Valve membawa kabar yang dinantikan oleh setiap pemain Dota 2.

Hero baru

Selama beberapa tahun terakhir, The International juga berarti pengumuman hero baru. Karena acara kali ini ditunda karena pandemi COVID-19, Valve tetap bungkam tentang rencana mereka terkait kemungkinan hero baru.

Tapi baru-baru ini, developer Dota 2 mengatakan bahwa mereka akan berencana merilis hero baru pada akhir November 2020 dan rencananya akan melibatkan hero lain yang akan diungkap sekitar musim semi 2021.

Dalam pembaruan blog terbarunya, Valve mengakui keretakan yang terjadi antara perusahaan dan para pemain karena kurangnya komunikasi mereka dan berjanji untuk menyeimbangkan pendekatan itu dengan keinginan untuk memberikan beberapa informasi kepada komunitas.

Dengan pemikiran tersebut, perusahaan meminta maaf kepada para pemain karena tidak membagikan lebih banyak rencana mereka. Valve menyatakan bahwa : “Ada berbagai alasan kami cenderung tidak membahas hal-hal itu sampai sesuatu siap dirilis, karena terkadang rencana berubah, atau sebuah ide tidak berkembang menjadi sesuatu yang solid, dll. Terkadang kami juga tidak yakin tentang tanggalnya, dan tidak ingin membuat ekspektasi palsu untuk cakupan pembaruan jika perkiraannya salah.”

Meskipun demikian, sedikit informasi yang dapat dibagikan Valve saat ini adalah keputusan untuk mengubah cara konten baru yang akan dirilis untuk Dota 2. Pendekatan baru ini berarti bahwa pembaruan besar akan menyebar sepanjang tahun alih-alih berpusat di sekitar The International.

“Kami berharap konten yang stabil akan terbukti lebih menarik bagi pengguna daripada pendekatan sebelumnya,” ujar Valve.

The International tahun ini rencananya akan digelar di Swedia, namun karena pandemi yang masih terjadi, gelaran tersebut harus ditunda hingga tahun depan. Kota Shanghai sudah menawarkan diri kepada Valve untuk menjadi tempat alternatif penyelenggaraan kompetisi tahun ini, namun tawaran itu ditolak.

BACA JUGA:

Chelsea Masih Belum Puas Untuk Pinjamkan Pemain Mereka

Crotone vs Juventus (1-1), Debut Federico Chiesa Diwarnai Kartu Merah

Virgil van Dijk Menjadi Tumbal di Derby Merseyside

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Translate »
%d blogger menyukai ini: