Matthijs de Ligt menjelaskan mengapa ia awalnya berjuang dengan ‘intensitas’ pelatihan Bayern Munich setelah meninggalkan Juventus.

Mantan bek Juve pindah ke Jerman selama musim panas dan kembali ke Italia untuk kemenangan 2-0 Liga Champions malam ini atas Inter di San Siro.

“Itu adalah pertandingan yang sangat bagus, kami bermain dengan baik, jelas itu tidak sempurna, tetapi kami memainkan permainan kami, begitu pula Inter dan pada akhirnya kami mendapatkan hasilnya,” kata De Ligt kepada Sky Sport Italia.

Pelatih asal Belanda itu tidak malu mengatakan kepada media Jerman bahwa dia melihat perbedaan besar dalam sesi latihan di Juventus dan Bayern Munich, jadi dia diminta untuk memberikan sedikit kejelasan tentang komentar tersebut.

“Saya bermain dalam latihan melawan beberapa striker terbaik di dunia. Awalnya agak sulit, tetapi hari demi hari, Anda belajar dan meningkat. Ini sangat penting bagi saya.

“Kedua rezim pelatihan itu sulit, tetapi di Italia ini lebih tentang taktik dan sistem, lebih sedikit intensitas dan di atas semua itu lebih sedikit sprint.

“Saya sedikit kesulitan di awal karena saya tidak terbiasa dengan tingkat intensitas latihan di Bayern, tetapi sekarang saya dalam kondisi yang baik.”

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.