Son Heung-min telah membuka cerita tentang rasis yang dideritanya di Jerman dan berbicara tentang ‘balas dendam’ yang dia lakukan di Piala Dunia 2018.

Son meninggalkan negara asalnya Korea Selatan untuk pindah ke Eropa pada tahun 2008, bergabung dengan akademi pemuda Hamburg dalam sebuah proyek pertukaran internasional.

Tapi dia mengesankan klub Jerman yang mengontraknya dengan kontrak permanen pada tahun berikutnya.

Dia menghabiskan empat tahun di Hamburg sebelum pindah ke Bayer Leverkusen.
Mengingat tugasnya di Jerman, pemain berusia 29 tahun itu mengungkapkan rasisme yang dia alami saat bermain di Bundesliga.

Berbicara di sebuah acara penggemar di Seoul, dia berkata: “Saya pindah ke Jerman ketika saya masih muda, dan melewati begitu banyak momen yang sangat sulit dan tak terbayangkan.

imago 16388834

“Saya menghadapi banyak rasisme. Dan saat melalui masa yang sangat sulit, saya memiliki banyak pemikiran di benak saya, saya harus membalas dendam suatu hari nanti.”

Nah, Son mampu mendapatkan ‘balas dendam’ menyusul kemenangan kondang Korea Selatan atas Jerman di Piala Dunia 2018.

Dia mencetak gol dalam kemenangan 2-0 timnya atas Jerman untuk menjatuhkan mereka dari turnamen.

“Ketika orang menangis, saya (biasanya) ingin menghibur mereka dan memeluk mereka,” tambah Son.

“Tapi melihat orang Jerman menangis, (saya merasa) saya bisa membalas dendam dengan melakukan sesuatu yang saya suka.”

Son menikmati dua tahun di Leverkusen sebelum Tottenham datang memanggilnya, membelinya seharga £ 22 juta pada tahun 2015.

Sayangnya, penyerang kelas dunia itu juga menghadapi rasisme di Inggris.

Tetapi pelecehan yang memuakkan itu tampaknya tidak berdampak pada Son, yang menikmati kampanye dengan skor terbaik dalam karirnya musim lalu.

Dia mengantongi 24 gol di semua kompetisi dan berbagi Sepatu Emas Liga Premier dengan Mohamed Salah.

imago 16388834

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.