Musim Federico Chiesa telah berakhir setelah ligamen anteriornya robek dan ini adalah momen yang menentukan dalam karirnya.

Pemain sayap Italia berusia 24 tahun itu terjatuh di babak pertama saat Juventus menang 4-3 atas Roma pada hari Minggu dan dia tertatih-tatih keluar dari lapangan beberapa menit kemudian, berharap untuk menghindari berita buruk.

Sayangnya untuk dirinya dan fans Bianconeri, tes mengungkapkan robekan ACL, yang membuatnya absen dari sisa musim ini.

Robekan ACL bisa menjadi cedera yang sangat merusak bagi seorang pemain.

Bek sayap Arsenal Héctor Bellerín, seorang pemain yang dikenal dengan kecepatannya yang luar biasa, tidak pernah pulih sepenuhnya setelah mengalami cedera ligamen pada Januari 2019, dengan kecepatan ikoniknya kini hanya tinggal kenangan.

Mantan bintang Juventus Alessandro Del Piero juga terkenal mengalami cedera ACL pada tahun 1998, dan pemain yang kembali pada musim panas berikutnya hampir tidak mirip dengan pemain yang jatuh ke lapangan pada sore November yang dingin di Udine.

Hilang sudah kecepatan dan kemampuannya yang eksplosif untuk melewati pemain dengan mudah, tetapi dia menyesuaikan permainannya dan kembali menjadi pemain yang kuat, meskipun dia tidak pernah mencapai puncak periode pra-cederanya lagi.

Pemain sayap Juventus juga bisa terus mengikuti jejak Roberto Baggio; kedua pemain menjadi terkenal dengan Fiorentina sebelum pindah ke Turin, dan keduanya menderita cedera ACL dalam karir mereka.

Baggio pulih dan tetap menjadi pemain top, memberi Chiesa harapan menjelang pemulihan yang panjang.

Dengan berakhirnya musim Chiesa, 12 bulan ke depan akan menjadi sangat penting dalam karirnya.

Dia tidak hanya harus mengelola pemulihannya dengan hati-hati dalam jangka waktu yang lama, tetapi dia juga harus bertahan dari dampak psikologis dari cedera semacam itu; pemain yang menderita robekan ACL telah mencatat kesulitan untuk tetap positif selama pemulihan dan tidak merasa takut akan cedera berulang setelah mereka kembali.

Pemain sayap Italia juga harus menghindari godaan untuk mempercepat pemulihannya agar fit untuk Piala Dunia tahun ini di Qatar, asalkan Azzurri lolos melalui babak play-off terlebih dahulu.

Dengan turnamen yang akan dimulai pada minggu-minggu terakhir bulan November, Chiesa harus memprioritaskan pemulihannya di atas ketersediaannya untuk skuad Azzurri, karena terburu-buru kembali dapat memiliki konsekuensi karir yang buruk.

Tahun lalu Chiesa benar-benar menjadi nama rumah tangga, tetapi tahun ini akan menjadi salah satu yang paling menentukan dalam karirnya.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.