Melihat alur cerita besar dari kekalahan Barcelona dari Bayern Munich

Dua gol Bayern Munich dalam empat menit setelah turun minum sudah cukup untuk menenggelamkan Barcelona, ​​yang tak mhttps://ceritabola.com/barcelona-tidak-bisa-mengatasi-perjuangan-lewandowski-dalam-kekalahan-atas-bayern-munich/ampu menebus penampilan buruk Robert Lewandowski di depan gawang.

Pemain internasional Polandia itu kesulitan saat kembali ke Jerman, meskipun secara keseluruhan, Blaugrana menunjukkan bahwa mereka adalah tim yang berbeda dari tim yang banyak kesulitan musim lalu.

Barcelona mengajukan protes atas penalti ketika Alphonso Davies menjatuhkan Ousmane Dembele menjelang turun minum, tetapi wasit dan VAR tidak melihat ada yang salah.

Sayap Prancis, bersama dengan Xavi, memprotes, tetapi tidak berhasil.

Bayern adalah tim pertama yang memimpin melawan Barcelona musim ini.

Hingga laga Selasa di Munich, Blaugrana hanya kebobolan dua gol, satu di LaLiga Santander dan satu di Liga Champions.

Yang pertama melawan Real Sociedad dan yang kedua melawan Viktoria Plzen. Gol terakhir dicetak saat kedudukan sudah 2-0 di Camp Nou.

Itu adalah pertandingan spesial bagi Lewandowski, yang kembali ke stadion yang ia sebut rumah selama delapan musim.

Dia mendapat tepuk tangan dari fans Bayern di Allianz Arena ketika dia keluar untuk pemanasan dan juga disambut oleh mantan rekan setimnya sebelum pertandingan.

Namun, hal-hal tidak berjalan sesuai rencana selama 90 menit, karena ia memiliki penampilan terburuknya dalam seragam Barcelona hingga saat ini.

Meski kalah, Pedri sekali lagi menunjukkan bahwa dia adalah bintang yang sedang dibuat.

Anak muda itu sangat aktif sebelum tingkat kebugarannya turun, menciptakan beberapa peluang.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.