Jose Mourinho mengklaim Napoli ‘tidak pantas’ menang atas Roma dan mengkritik wasit karena ‘hari libur’, menyebut Hirving Lozano ‘orang yang selalu melakukan diving.’

Laga berjalan imbang tanpa gol hingga momen ajaib dari Victor Osimhen memecah kebuntuan.

Pemain internasional Nigeria, yang melakukan start pertamanya selama enam minggu, melakukan tendangan dari sudut yang tampaknya mustahil setelah melewati Chris Smalling.

“Performanya cukup untuk tidak kalah dalam pertandingan. Saya ingin menang, tetapi dengan cara yang sama mereka menang, yang merupakan beberapa upaya ke gawang dan satu untuk memenangkannya,” kata Mourinho kepada DAZN.

“Itu adalah pertandingan yang sulit, terkontrol dengan baik, setelah banyak kartu kuning kami kesulitan dan mereka mencetak gol dengan satu-satunya situasi berbahaya yang mereka ciptakan di babak kedua. Jika bukan karena si kuning, Cristante akan bisa melakukan pelanggaran lebih awal dan memblokir serangan balik itu.

“Para pemain juga lelah, saya tidak memiliki pengganti di bangku cadangan untuk mempertahankan level performa yang sama. Saya juga harus memulai Rick Karsdorp, yang tidak fit selama 90 menit, karena Nicola Zalewski seharusnya menjadi starter dan dia jatuh sakit.

“Leonardo Spinazzola juga berjuang selama 90 menit. Profesor (Lorenzo Pellegrini) merasakan kesemutan di fleksornya dan meminta untuk diganti, saya menahannya selama saya bisa. Nemanja Matic juga cedera, jadi kami merasakan masalah menumpuk setelah 70 menit.

“Saya merasakan ketidakadilan dan merangkul para pemain saya, karena mereka melakukan segala yang mungkin dan saya pikir mereka melakukan cukup untuk menghindari kekalahan. Kami tahu siapa pun yang mencetak gol akan menang, dan itu adalah Napoli.”

Roma tidak memiliki satu tembakan tepat sasaran di babak pertama dan hampir tidak pernah menguji Alex Meret, hanya secara realistis pada pull-back dari garis samping yang lebih merupakan umpan silang daripada tembakan.

“Kami juga memiliki situasi ketika Zaniolo hanya harus mengambil bek. Kami memiliki situasi di mana kami membutuhkan bakat nyata untuk mengubahnya menjadi gol dan kami tidak berhasil malam ini.

“Napoli adalah tim dengan kualitas nyata, tetapi ketika saya melihat begitu banyak kartu kuning, begitu banyak pemain saya lelah dan tidak sepenuhnya fit, begitu sedikit pilihan dari bangku cadangan…” lanjut Mourinho.

“Saya tidak ingin berbicara tentang wasit, saya pikir dia orang yang baik dan seimbang. Ada saat-saat selama pertandingan yang saya tidak suka, tetapi saya memberi tahu Irrati setelah pertandingan, dia adalah seseorang yang dapat Anda ajak bicara. Jadi tidak perlu ditambah lagi.”

Mourinho telah berulang kali mengeluh musim ini tentang kurangnya pilihan untuk rotasi skuad, merasa Roma tidak memiliki kekuatan secara mendalam dan sumber daya yang sangat terbatas, tetapi juga ditujukan untuk menghina pemain internasional Meksiko Chucky Lozano.

“Kami menurunkan tekanan di babak kedua karena kami kelelahan. Leonardo Spinazzola dimaksudkan untuk melawan orang itu, orang yang selalu menyelam. Siapa namanya? Yang selalu menjatuhkan dirinya ke tanah… Lozano! Itu dia.

“Kami mundur, Napoli lebih banyak menguasai bola dan saat itulah mereka mengambil kendali lebih banyak setelah 65-70 menit. Itu murni kelelahan. Jika tidak, kami mengendalikan mereka dengan sangat baik, bermain dengan baik mengingat potensi kami dan skuad yang kami miliki, yang memiliki empat anak dari tim yunior di bangku cadangan.

“Skuat seperti kami, satu cedera adalah masalah, jadi tiga atau empat adalah masalah besar. Saya tidak suka kekalahan, tetapi saya pulang malam ini dengan perasaan positif tentang para pemain saya.”

Terlepas dari semua itu, Roma benar-benar kesulitan mencetak gol musim ini dan Tammy Abraham dalam performa yang sangat buruk.

“Kami harus lebih menentukan di sepertiga akhir, karena peluang mencetak gol dan tembakan tepat sasaran masuk ke statistik, tetapi cara saya melihatnya lebih seperti peluang. Jika Osimhen telah menempatkan tembakan ke tribun, itu tidak akan menjadi statistik.

“Kadang-kadang mengecewakan saya melihat ketegangan pada pemain saya, yang kelelahan melawan lawan yang baru, dan saya khawatir. Minggu ini tidak ada pertandingan tengah pekan, tetapi secara umum kami sangat kurus.

“Saya mengucapkan selamat kepada Napoli, meskipun saya merasa mereka menang tanpa pantas mendapatkannya, sementara saya mengucapkan selamat kepada tim saya karena kalah tanpa pantas mendapatkannya.

“Saya pikir Irrati adalah pria yang baik, wasit yang baik, dia tidak memiliki permainan yang bagus malam ini, tetapi itu terjadi dalam hidup, kita semua memiliki hari libur.”

sumber football italia

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.