Hampir tidak ada direktur olahraga yang mengembalikan diri mereka ke pola tidur yang wajar setelah musim panas yang sibuk ketika desas-desus mulai lagi.

Meski menandatangani kontrak baru dengan Paris Saint-Germain di musim panas, menahannya di ibu kota Prancis hingga 2025, Kylian Mbappe diduga tidak puas dengan urusan di klub.

Sejak meninggalkan Real Madrid di altar, itu telah menjadi salah satu perdebatan yang paling diperebutkan di Madrid, apakah mereka harus mengejar penyerang Prancis itu lagi. Dengan desas-desus frustrasi Mbappe dengan janji-janji tertentu yang dilanggar, perdebatan itu kembali meningkat.

Namun juga benar bahwa menelusuri halaman gosip akan memberi tahu Anda bahwa bukan Mbappe yang paling dekat terkait dengan Real Madrid, tetapi kombinasi dari Jude Bellingham dan Endrick Felipe.

Menurut sebuah laporan baru-baru ini di Diario AS, Real Madrid bahkan belum mempertimbangkan apakah mereka mampu secara finansial untuk mengejar Mbappe untuk ketiga kalinya. Mereka juga menyebut nama Bellingham sebagai faktor dalam keuangan tersebut, karena Los Blancos menyimpan uang mereka untuk bintang muda Inggris itu.

Kenyataannya adalah, tidak masuk akal untuk mengejar Mbappe lagi, kecuali dalam kasus di mana dia mungkin keluar dari kontrak sekali lagi.

Fokus mereka tampaknya adalah menemukan bintang berikutnya untuk lini tengah mereka. Sementara Luka Modric terus bermain secara reguler dan baik, mengandalkan kehadiran pemain berusia 37 tahun itu di level elit merupakan perencanaan strategis yang buruk. Dia telah mendorong batas umur panjang lebih jauh dari yang diperkirakan banyak orang. Menunda kepindahan mereka untuk menggantikannya di luar musim panas mendatang, satu setengah musim lagi, akan menjadi pengabaian tugas.

Sementara Los Blancos sudah memiliki Eduardo Camavinga dan Fede Valverde yang berkembang dengan kecepatan tinggi, tidak ada yang memiliki sentuhan cerdas dan lembut yang sama dalam hal membedah pertahanan.

Menemukan seseorang yang memilikinya, apakah itu Bellingham atau lainnya, akan menjadi tugas yang mahal. Meski Florentino Perez mengukir namanya di era Galactico, sejak pertengahan 2010-an, terjadi perubahan strategi yang jelas.

Real Madrid hanya akan berkomitmen untuk satu penandatanganan besar per musim panas, jika sama sekali.

Sejak musim panas 2019, ketika Eden Hazard, Eder Militao, Ferland Mendy, dan Luka Jovic semuanya tiba, Los Blancos hanya mengeluarkan uang untuk dua transfer.

Aurelien Tchouameni dan Camavinga menonjol sebagai satu-satunya kesepakatan yang menghabiskan uang mereka dan meskipun mereka mungkin tidak sehemat musim panas mendatang, dalam arti kata yang menyimpang, tampaknya sangat tidak mungkin mereka akan melakukan serangan pengeluaran.

Biaya yang signifikan untuk gelandang baru secara efektif mengesampingkan pengejaran Mbappe untuk musim panas mendatang.

Sementara Karim Benzema, 35, juga bisa melakukan penggantian lebih cepat daripada nanti, salah satu keluhan Mbappe di PSG adalah bahwa dia tidak ingin bermain sebagai striker sentral – di mana pengganti Benzema akan melakukannya.

Selain itu, fakta bahwa Vinicius Junior telah berkembang menjadi bintang dunia di sebelah kiri berarti bahwa meskipun Mbappe adalah salah satu dari sedikit pemain yang berpotensi menjadi lebih baik dari pemain Brasil itu, itu bukanlah posisi yang sangat dibutuhkan.

Membawa Mbappe berarti menjual atau memindahkan salah satu dari keduanya dari peran paling efektif mereka.

Dilansir dari Madrid, perilaku Mbappe seputar keputusannya bertahan di Paris bukanlah yang diinginkan klub dari para bintangnya.

Itu mungkin terjadi, tetapi kebenaran yang jauh lebih sederhana adalah bahwa Mbappe tidak cocok secara finansial atau strategis dengan apa yang diinginkan Real Madrid saat ini.

sumber football espana

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.