Stefano Pioli mengakui Milan ‘terlalu terburu-buru dan kurang berkualitas’ saat tersingkir dari Coppa Italia dengan 10 pemain Torino, gagal memanfaatkan ‘keuntungan yang tidak diragukan lagi’.

Rossoneri merasakan ketegangan di tengah krisis cedera mereka, karena setelah unggul 2-0 untuk bermain imbang 2-2 dengan Roma di Serie A pada akhir pekan, mereka tersingkir dari Babak 16 Besar Coppa Italia.

Meski mendapat kartu merah Koffi Djidji di menit ke-69, Milan tetap gagal menjebol gawang Granata dan dijebol serangan balik di perpanjangan waktu oleh Michel Adopo.

“Kami bermain agresif, bertekad melawan tim yang tangguh, tetapi tanpa kualitas dan ketajaman yang diperlukan untuk memanfaatkan keunggulan yang tidak diragukan lagi,” kata Pioli kepada Sport Mediaset.

“Kami tergesa-gesa, berusaha melepaskan tembakan dan umpan silang daripada membuka pertahanan. Ini kekecewaan besar, tidak dapat disangkal, kami ingin lolos.”

Ini adalah kedua kalinya musim ini Ivan Juric mengalahkan Pioli setelah menang 2-1 di Serie A pada bulan Oktober di Stadio Olimpico Grande Torino.

“Kami hanya memberikan satu peluang kepada Toro di 90 menit pertama. Saya membuat perubahan untuk menambah karakteristik dan opsi menyerang yang berbeda, tetapi seperti yang saya katakan, kami kurang tajam dan tenang. Kebobolan lewat serangan balik.

“Kami tidak menggerakkan bola dengan cukup cepat selama 90 menit, kemudian kehilangan presisi dalam passing kami, sekali lagi karena kami tergesa-gesa. Penyesalannya adalah setelah kartu merah, karena kami melakukan begitu banyak tembakan ketika kami bisa melakukan set rekan satu tim di posisi yang lebih baik.

“Jelas, kami membutuhkan lebih banyak kualitas dan ini adalah area yang perlu kami tingkatkan dengan cepat.”

Milan memulai dengan formasi 3-5-1-1, menggunakan Brahim Diaz untuk mendukung False 9 Charles De Ketelaere, tetapi lagi-lagi pemain Belgia itu tidak beruntung dengan sundulannya yang membentur tiang gawang.

“Saya memainkannya karena dia adalah pemain penting. Itu bukan perannya yang paling alami, tetapi Giroud baru saja kembali dari Piala Dunia dan kami tidak bisa berharap para pemain ini bermain setiap tiga hari,” jelas sang pelatih.

“Saya pikir dia bergerak dengan baik, melakukan beberapa hal baik, tetapi jelas semua orang mengharapkan dia untuk menjadi penentu dan memberikan pengaruh, kita semua seharusnya melakukannya dengan lebih baik malam ini.”

Milan tersingkir dari Coppa Italia, tetapi masih berada di urutan kedua di Serie A, berada di babak 16 besar Liga Champions melawan Tottenham dan pada 18 Januari akan menghadapi Inter di Supercoppa Italiana.

“Sekarang kami harus memulai lagi dengan tekad yang besar, karena Serie A dan Piala Super tidak akan menunggu kami, sekarang terserah kami untuk melangkah dan berbuat lebih banyak. Setiap orang memainkan jadwal pertandingan yang padat, setiap orang harus menghadapinya.”

sumber football italia

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.